UMI, BOLEH TAK SAYA NAK KAHWIN..?

Umi, saya nak kahwin. 


Umi janganlah bersusah hati ya, ini kerana pernikahan itu membuka seribu pintu rezeki. Perkahwinan atas nama Islam, sudah pasti akan diredhai Allah. Daripada Anas RA, katanya telah bersabda nabi SAW,


"Bahawa perkahwinan adalah sunnahku, sesiapa yang benci sunnahku, maka dia bukan dari golonganku"


Allah SWT menjadikan manusia dengan fitrahnya yang ingin hidup berpasang-pasangan, berkasih-sayang, bahagia, dan dapat memenuhi tuntutan syahwatnya melalui cara yang halal. Fitrah tersebut dapat dilaksanakan melalui ikatan perkahwinan yang sah. Bolehkah umi..?




Umi, saya nak kahwin.


Umi janganlah menghalang keinginan saya, kerana Allah sudah berjanji,



"Barangsiapa berkahwin keranaNya pasti akan dipermudah segala urusan"


Namun cinta jangan dilawan, kerana bila jodoh datang bertandang, tiada siapa yang mampu menolak kuasa Tuhan. Bolehkah umi..?




Umi, saya nak kahwin.


Jangan sesekali risau pasal pelajaran, kerana ia takkan pernah berhenti. Hatta sampai ke mati sekalipun, ilmu takkan pernah habis dicari. InsyaAllah, si dia yang bergelar suami tidak akan menghalang saya menuntut ilmu, kerana kami berdua dahagakan ilmu. Ingatkah umi, menunda perkahwinan adalah sikap yang bertentangan dengan perintah Rasulullah SAW, R
asulullah SAW bersabda,


"Jika seorang lelaki yang engkau sukai agama dan akhlaknya melamar, maka nikahilah dia (dengan puterimu). Jika hal itu tidak kamu lakukan, maka akan ada fitnah di atas bumi dan kerosakan"




Umi, saya nak kahwin. 



Walaupun si dia yang merupakan lelaki pilhan saya masih belum bekerja, bukan bermaksud dia tidak boleh menyara bakal isterinya. Sudah tercatat di dalam Quran,


"Orang miskin sekali pun pasti akan dimampukan oleh Allah lepas berkahwin"



Umi, saya nak kahwin.



Berkahwin itu menghalang maksiat. Daripada si dia melihat perempuan di sana sini, lebih baik dia melihat isterinya saja. Dapat pahala lagi. Umi, perkahwinan juga adalah benteng mempertahankan maruah dan harga diri. Sesungguhnya, manusia perlu berkahwin adalah disebabkan tuntutan psikologi dan fitrah dijadikan Allah. Maka atas tuntutan itu, tanpa adanya perkahwinan, manusia akan terjerumus ke lembah perzinaan dan maksiat. Nauzubillah.




Umi, saya nak kahwin. 



Percayalah yang calon suami saya memang sudah bersedia untuk bertanggungjawab. Jangan dilihat pada kematangan pada usia, tapi lihatlah pada peribadi dirinya. Jika dia sudah bersedia menjadi pemimpin, maka benarkanlah dia jadi pemimpin kepada isterinya pula. Walaupun, ilmu agamanya cuma sedikit, tapi si dia tiada pernah berhenti mencari ilmu. Maka doakanlah supaya dia dapat menjadi seorang lelaki yang lebih soleh dan dapat membimbing saya ke jalan Allah.




Umi , saya nak kahwin



Semua ini hanyalah keinginan anakmu saja. Namun kiranya tiada dipersetujui, anakmu terima sepenuh hati. Kerana si dia juga tahu, bagaimana untuk menghormati keputusan kedua orang tuanya. Namun, sekirannya umi bersetuju ingin mendapat anak menantu, maka izinkanlah anakmu ini mencari calonnya. InsyaAllah, bukan calon suami yang dicari, tapi calon ayah kepada cucumu yang akan dicari.




Umi, saya nak kahwin



Apa pun jua keputusan dipilih, semoga Allah sentiasa memberkati. Dan semoga pilihan itu adalah yang terbaik. Sama-samalah kita berharap kepadaNya.Umi, tapi apakan daya dia hanya mampu menulis untuk meluah isi hati. Andai isi hati anakmu ini dapat dibaca dan difahami oleh umi dan abah juga, alangkah bagusnya. Ya Allah, permudahkanlah segala urusan anak umi dan abah ini, amin.


"Umi, Boleh Tak Anakmu Ini Nak Kahwin..?"



Terima Kasih Kerana Sudi Membaca Entri Saya

3 comments:

Unknown Unknown said...

Assalamualaikum .. Mana dpt gmbr ni yee? Maaf tnya .. Nak tau

Nurin Xiumin Nurin Xiumin said...

Assalamualaikum .. Mana dpt gmbr ni yee? Maaf tnya .. Nak tau

Siti Khadijah Halil Siti Khadijah Halil said...

@Nurin Xiumin Waalaikumussalam.. dah lama dah gambar ni wujud di google dan facebook.. Saya ambil dari facebook..

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...